Monday, July 21, 2008

Zikir dan fikir

assalamualaikum,

alhamdulillah, bertemu lagi hari isnin yang indah...walaupun cuaca sedikit mendung, dengan hujan turun renyai2, akan tetapi, ia tetap indah...setiap hari adalah hari yang indah, sekiranya kita berfikiran begitu...

anyway, dalam surat khabar semalam, ada menyebutkan mengenai zikir, yang menjadi sentaja bagi setiap muslim. so, saya ingin berkongsi artikel tersebut dengan pambaca budiman sekalian..

------------------------

Berzikir senjata mengatasi iblis

Ibnu Jauzah menggambarkan pertarungan diantara manusia dengan syaitan dengan kata-kata indah: "ketahuilah, sesungguhnya hati itu laksana satu benteng yang di atasnya dikelilingi oleh pagar. pada pagar itu ada pintu dan celah. penghuninya adalah akal dan malaikat yang mengawal benteng itu. di sekitarnya ada 'rabadh' iaitu tempat yang dihuni oleh hawa nafsu syaitan juga menempatkan ruang itu tanpa rintangan"

begitulah pertaryngan antara akal dan nafsu, syaitan dan keimanan, yang tidak pernah berhenti sejak terciptanya manusia. kelicikan syaitan merayu manusia sungguh hebat. malah, makhluk Allah yang derhaka itu diberi kelebihan mampu mengubah cara, taktik, strategi dan bentuknya sesuai dengan keadaan manusia. Ar-Rasul s.a.w bersabda:

"sesungguhnya syaitan berjalan pada manusia di pembuluh darah" (riwayat bukhari dan muslim)

seseorang bertanya pada Hassan Al Basri: "adakah iblis tidur?" beliau menjawab: "jika dia (iblis) tidur, dapatlah kita beristirehat".

bagaimana kita dapat menyelamatkan diri daripada syaitan yang menyesatkan ini? senjata paling ampuh ialah berzikir. Ibn Abbas berkata, syaitan itu seperti virus penyakit di hati manusia. apabila manusia lalai dan lupa, syaitan beraksi dan apabila manusia ingat kepada Allah, ia menyorok.

sebuah hadith ada menerangkan mengenai nabi Yahya menyuruh Bani Israel melaksanakan zikir: "aku perintahkan kamu semua supaya berzikir pada Allah, kerana sesungguhnya orang yang banyak berzikir adalah seperti seseorang yang dicari jejaknya oleh mush yang begitu cepat. sehingga dia sampai ke benteng yang kukuh, dia berlindung diri daripada musuhnya di dalam benteng itu"

demikian juga seseorang hamba tidak dapat menyelamatkan dirinya daripada syaitan kecuali dengan berzikir kepada Allah. begitulah kekuatan zikir dalam mengatasi segala tipu daya iblis dan syaitan yang direjam.

ingatan manusia pada ALLAH adalah pendinding paling kukuh, manakala kelalaian pula bagaikan pintu yang menjemput kedatangan syaitan untuk merosakkan manusia.

No comments: