Thursday, July 06, 2006

betapa penat diri ini...

assalamualaikum


-----------------

dalam beberapa hari terakhir ni, terjadi beberapa perkara yang tidak diduga, dan menduga iman...pelbagai keadaan dan situasi yang tak disangka-sangka telah terjadi. berhempas pulas untuk melepasi semua itu, dan akhirnya, berjaya untuk menjadikan diri sendiri seorang insan dan hamba yang lebih mengerti erti hidup ini, dan lebih mengetahui akan keindahan iman dan islam itu sendiri...

tanpa kita sedari, dalam hidup kita, syaitan telah menyelinap, dan memberikan pelbagai persepsi tentang pelbagai perkara...dan tanpa kita sedari, walaupun kita mengamalkan islam, tapi telah mengikut gaya dan penipuan syaitan...kenapa?

cuba fikirkan, dalam solat kita sendiri, sukarnya untuk khusyu', kerana fikiran asyik melayang kemana-mana, ke tempat yang entah, tak tahu kita pernah sampai atau tidak...kadang2, dalam solat jua, kita terfikirkan makanan yang enak, atau makanan yang dipesan tadi, atau teringatkan program di tv...mungkin dan mungkin yang pelbagai lagi...bukan ke?

atau, kita melakukan sesuatu, niat ingin menunjuk, aku pakai baju cantik hari ni, mahal lagi, kelas gitu!! atau kita memakai kasut, jua dengan niat menunjuk, dengan sengaja berjalan dengan derap langkah yang berbunyi kuat, terasa bangga dan cantik kasutnya..tertipu lagi diri ini...bukankah begitu?

atau, kita diuji dengan ujian hati, kawan kita mengguriskan hati kita, lalu terfikir pelbagai perkara yang buruk2...ish, dia ni, memang sengaja nak sakitkan hati aku. ish, dia ni, selalu nak buat diri aku ni malu..ish, dia ni, mulut tak sayang...memanglah benar, tapi bukankah kita tertipu, sekali lagi, dan sekali lagi dengan hasutan syaitan?...

bila diuji, kita mula berfikir yang bukan2, terasa hina diri kita, terasa teruk sangat...lagi2 bila putus cinta, bila terasa diri tak dipuja, kita akn terasa, dan terfikir, yang negatif sahaja...sampai ke satu tahap, sanggup fikir untuk memudaratkan diri, lebih lagi, untuk membunuh diri!!

kalau difikirkan, bukankah ALLAH itu yang menciptakan kita, yang Maha Mengetahui...kalaulah ditolak seseorang (jika melamar, bukan bercinta ye!) cuba fikirkan, bukankah itu lebih baik, lagi2 buat penggerak di IPT, akan punya lebih masa untuk anak usrah, bukankah begitu? atau kita akan punya lebih fokus, daripada terlalu sibuk menghabiskan masa meng"sms" dengan yang tersayang...atau menemani makan, atau menghabiskan duit dan kredit, untuk buah hati pengarang jantung, entah siapa, betul ke?

bila terfikirkan begitu, insyaALLAH, hati akan terasa lebih tenang, memang hakikatnya sukar, tapi sampai bila kita akan berfikiran sempit? mengikut jalan cerita novel yang menjadi khayalan orang lain yang menulisnya, bukankah lebih baik berfikir secara islam? memandang dengan pandangan islam? kan lebih cantik? terasa ALLAH sentiasa ada disisi, tak takut dan tidak bersusah hati...

so, kalaulah kita mula diuji, dengan ujian yang bertimpa2, bukan setakat menyebabkan kita jatuh terduduk, malah tergolek jatuh tangga, pusing2 lagi ke, jangan risau, fikirlah, betapa sayangnya ALLAH pada kita, hingga diberikan perhatian dalam bentuk ujian, yang sedikit ini..tak seteruk Rasulullah pun, yang kene baling batu sampai luka2, yang luka pada peperangan, dan lain2 lagi...cukup sifat ujian fizikal, mental, rohani lagi...

so, fikir-fikirkanlah...adakah kita akan terus dengan kisah hidup kita berdasarkan novel cinta yang dikarang oleh orang lain, dengan khayalan yang entah apa2...atau, kita nak meneruskan hidup kita, dengan gaya hidup sebenar, berlandaskan al-quran dan as-sunnah...yang jauh lebih cantik dan indah...seindah namanya...ISLAM...

wassalam

-zakri-
-indahnya iman dan islam bersulamkan ukhuwwah...-
-cinta tanpa syarat-

2 comments:

.:`abyd:. said...

bukan senang nak husnudzhon dgn perjalanan hidup y penuh dgn liku y Allah aturkan.kdg2 susah nk cari ketenangan dalam setiap kekacau-bilauan..tapi,bile Allah dah bagi kebahagiaan,bersyukur pun tidak..

kan..kan..

-ckp psl diri sndiri..isk-

Anonymous said...

Terasa...=(
tapi betul...Alhmdlh, sikit sebanyak menyedarkan...Thanx
-hf-