Saturday, November 06, 2010

Mahkamah Agung

Assalamu'alaykum,

apa yang nak dikongsikan kali ini, adalah khutbah jumaat semalam, yang menusuk kalbu, mencengkam minda. satu persoalan yang perlu ditanya, sudahkah kita bersedia dengan mahkamah agung ini?


satu saat nanti, semua orang akan didakwa di mahkamah agung ini,
seperti tiada lagi jalan keluar untuk sesiapa pun,
walau sebesar mana badannya pun, sekecil manapun,
sekaya manapun, atau semiskin mana sekalipun,
pasti tetap akan didakwa di mahkamah agung ini...

mahkamah ini, adalah mahkamah disaat kita dibangkitkan semula,
mahkamah ALLAH, mahkamah agung dihari kiamat nanti,
ketika mana semua orang tertanya2, apakah yang terjadi ini?
"Tentang apakah mereka saling bertanya-tanya?" (An-Naba':1)
mereka bertanya2, sedangkan tiada lagi tempat untuk berlindung untuk mereka saat itu...

lalu, ketika di mahkamah Agung ALLAH itu,
saksi2 yang didatangkan, adalah saksi yang benar, dan tidak boleh dipertikaikan..
saksi paling utama, adalah ALLAH sendiri, ALLAH yang MAHA MENGETAHUI,
setiap apa yang dilakukan, akan disaksikan semula kelak...

dan Nabi Muhammad s.a.w juga akan menjadi saksi,
atas ummatnya, umat akhir zaman ini...
dan tidak dilupa, bumi akan menjadi saksi,
kemana perginya kita, atas urusan kebaikan, atau sebaliknya,
ibarat cctv, perakam video setiap masa dan ketika...

seterusnya, anggota tubuh kita, seluruhnya kecuali mulut,
kerana mulut pasti akan menjawab, berhujah menegak benang yang basah,
tapi anggota lain, pasti menjawab penuh fasih,
apa yang dikerjakan kita, kemana perginya kita,
rezeki dan harta kita, dari mana datangnya, dan kemana perginya...
ke karok? arak berlainan nama? disco yang meriah? konsert yang bercampur gaul lelaki dan perempuan?

oh, sesungguhnya, diri sendiri tak terjawab andai ditanya sebegitu...
nanti, kelak, kemudian, esok, lusa? akan dibuat...
harapnya tidak termasuk orang yang rugi...
dan yang pasti, selagi mana kita mampu membaca artikel ini,
selagi itu, pintu taubat masih terbuka untuk kita...
berdoalah, mintalah pengampunanNYA...

amin ya rabbal alamin.....agar mahkamah agung kelak, tidak menghukum kita, dengan hukuman:
"TERUS KE NERAKA JAHANNAM, MENJADI BAHAN BAKAR DI DALAM NERAKA..."

No comments: