Thursday, May 07, 2009

riba??

Assalamualaikum,

akhir2 ini, terlalu banyak urusan "jual beli" yang nampaknya seperti meragukan. pada mulanya, terasa seperti ianya tidak bermasalah, akan tetapi, selepas beberapa ketika, dan merujuk kepada beberapa perkara yang "lebih meragukan", akhirnya, sah dan jelas, ianya riba', walaupun sepertinya tidak riba.

lalu, aku takut, aku mempunyai keperluan, aku punya kehendak, dan pelbagai lagi. tapi kehendak masih boleh diketepikan, akan tetapi, keperluan? aku tak berani nak berjanji. aku takut untuk berhutang, bukan sahaja kerana sifat hutang itu sendiri, akan tetapi, perkara terselindung disebalik riba itu. 

dan akhirnya aku terperangkap dengan perangkap riba ini, pabila aku melangkah ke IPT, dengan azab P***N, aduss...dengan hingus yang meleleh saat itu, dengan keperluan untuk menyambung pelajaran, aku mengambil pinjaman itu dengan senang hati, tanpa sedar, disebaliknya, riba yang besar menunggu aku...begitu juga isteriku (walaupun masa jauh berbeza), aku ada terbaca "...dengan pinjaman perlu dibayar semula dengan 5%.." 

saat itu, aku memang tidak perasan, dan akal pendekku tidak pula hendak bertanya pada ustaz2 yang lebih alim, cuma ikut perasaan aku, yang inginkan duit untuk membayar yuranku, dan hasilnya? aku ditendang keluar IPT tersebut. nasib baik peluang kedua diberikan, dengan biasiswa pula (Alhamdulillah)...

lalu, aku cuba bayar sebanyak mungkin dan secepat mungkin, agar aku bebas dari cengkaman riba ini secepat mungkin. aku tidak redha dengan "kelicikan" ini, yang menjerumus aku dalam noda riba...

Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba, padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Tuhannya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba), maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum datang larangan); dan urusannya (terserah) kepada Allah. Orang yang mengulangi (mengambil riba), maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.(Al Baqarah: 275)


2 comments:

Ummu Layth said...

semoga dikira sebagai kejahilan dan tak ditimpa dosa

riba' ni mcm zina..dosa besar tp orang tak kisah langsung dah..iyyadzubillah

+akufobia+ said...

huhu.dosa besar yang dibuat nampak macam tak besar sangat.hade.