Monday, June 09, 2008

nikmat vs musibah

assalamualaikum,

negara sekali lagi dikejutkan oleh pengumuman yang dianggap penipuan oleh kerajaan Barisan Nasional, selepas berjanji tidak akan menaikkan harga minyak dalam masa setahun selepas pilihanraya umum 8 mac lalu.

akan tetapi, bukan perkara itu yang nak ditimbulkan, akan tetapi, satu isu, yang rasanya relevan dalam kehidupan seharian kita...

dalam menghadapi musibah, dan pelbagai lagi perkara yang tidak diingini dalam hidup, kita selalunya akan mengeluh, dan mengeluarkan pelbagai pendapat, yang pastinya menentang perkara musibah tersebut. dan kita akan membincangkan, macamana nak mengatasinya, dengan pelbagai idea, dan cadangan yang sangat bernas dan berkesan jika dilakukan.

dalam perbincangan hari sabtu yang lepas dengan seorang ustaz, dia telah menceritakan, betapa terlekanya kita dengan dunia ini. apa yang disampaikannya, sangat menusuk kalbu.

katanya, apa-apa yang terjadi, ianya menjadi nikmat pada sesetengah orang, dan menjadi musibah pada sesetengah yang lain. percaya? tak percaya sudah...

anyway, dalam kita ditimpa musibah, kita lupa, bahawa, sebaik2 ucapan kala ditimpa musibah, kecil atau besar, ucaplah "innalillahiwainnailaihirajiuunn..."....

dan kala mendapat nikmat, pastikan "alhamdulillah" yang terpacul keluar dari mulut kita. kerana, itu semua ujian dari ALLAH, kalau kita redha, kita akn dapat manfaat yang lebih lagi, dan jika tidak, pastinya, kita tidak termasuk dalam golongan yang bersyukur...

apabila harga minyak naik, kita berpusu-pusu ke stesen minyak, mengisi minyak dengan harga yang murah buat kali terakhir...iya, ianya tak menjadi masalah, malah, digalakkan lagi...tapi, adakah kita mengucapkan "innailillah..."? oh tidak, malah merungut tak tentu pasal...salahkan kerajaan..iya, memang kerajaan seperti zalim, menaikkan dengan mendadak sekali...tapi bukan nak salahkan kerajaan, cuma nak salahkan hati sendiri....

pendek sahaja ucapan itu.."innalillah..."...

dan saat selepas makan, kenyeng...adakah "alhamdulillah" menjadi luahan hati? mm....tanyalah hati sendiri...

satu isu, dan perkara, dan satu muhasabah untuk diri sendiri...sebab ianya terjadi pada diri sendiri....

zakri, kamu ucap tak innalillah masa kenaikan harga itu? ohhh...mestilah tidak...dan kini aku sedar...

"INNALILLAH..."

No comments: