Wednesday, May 23, 2007

Lupa ke kita?

assalamualaikum,

dua hari lepas, masa kat pejabat, tengah lepak2, kawan ofis ajak g sarapan, disebabkan komputer tengah bengong sikit2, so, ikut sahajalah. lagipun, sementara komputer proses, baik rehat kejap.

so, masa pergi sarapan, sambil2 makan, berbual sekejap. then, antara topik yang dibualkan adalah tentang nikmatnya lupa...pelik, ramai yang kalau boleh, tak jadi pelupa, tapi, rupa2nya, lupa itu satu nikmat, pelik kan?

Lupa

ada beza antara lupa, dan menjadi seorang yang pelupa. seorang yang pelupa, akan mempunyai masalah yang sangat besar. dan kawan saya tu adalah orang yang sangat pelupa. kadang2 dia tertinggal dompetnya di atas meja pejabat selama tiga hari. pelik? handphonenya selalu tertinggal, kadang2 terpaksa menelefon handphone isterinya, kerana keadaan yang terdesak.

dan lupa, adalah satu perkara yang kita tidak inginkan. kalau boleh, kita nak ingat semua benda. takde mesyuarat yang kita terlupa nak pegi. takde majlis ilmu yang kita terlupa. takde program yang kita tak pegi. semuanya jadi bagus, kan baik begitu? tapi, itulah, kita cuma manusia, tetap ada sifat lupa, cuma "ter"lupa, atau "selalu" lupa.

nikmat lupa

apa yang kawan saya bincangkan, andai kata, kita selalu teringat semua benda, kita pasti teringat saat kita patah tangan suatu masa dahulu. terngiang2 di fikiran, dan pasti terus menghantui kita. begitu jua, andai kata, kita terlihat satu kemalangan, kita akan terus dihantui ingatan itu sepanjang hidup kita. bukankah nikmat ingat itu telah menjadi bebanan kepada kita? sampai nak tidur malam terbayang lagi orang yang terpaksa menahan sakit di tepi jalan itu, mengerang, menjerit dengan darah mengalir...

kadang2, kita terlupa adanya majlis ilmu, sedangkan kita antara orang yang merancang dengan teliti mengenai majlis tersebut. jangan salahkan diri, pastinya ada hikmah disebaliknya, bukankah begitu? andai kata semuanya kita ingat, pasti, kita terpaksa ke hulu kehilir, menanya semua orang, apa lagi yang tidak siap.

jangan selalu terlupa

tapi, jangan lupa dijadikan sebagai alasan. kenapa? kadang2, kita tak mahu ke sesuatu program, kita buat2 terlupa. dan akhirnya, "keterlupaan" kita itu akan memakan diri, kerana apabila ada program, kita pasti akan terlupa, kerana ia menjadi "Default" dalam pemikiran kita. ada program, selalu nak elak, dan terlupa...dan akhirnya, semua perkara baik dalam hidup kita akan kita lupakan. dan akhirnya, kita tidak termasuk golongan yang "terlupa" lagi, tapi golongan yang "selalu lupa"

anda selalu lupa? atau tidak?

2 comments:

-[[`abyd]]- said...

nak jawab!selalu~.. :p selalu lupa~

tak penah plak terfikir psl nikmat lupa~sungguh, nikmatnye tak ternilai. :D

Ann said...

Semua manusia lupa sebenarnya. banyak atau sikit itu masing-masinglah. Kita bukan memory chip dlm komputer tu. Tapi betullah, lupa ni boleh jadi sesuatu yang baik untuk kita. Kita lupa sebab mungkin apa yg kita lupa tu sebenarnya tak penting sgt kepada -pada detik itu, atau mungkin secara separuh sedar err, subconciously. Kalau member lupa wallet, telefon bimbit ke.. mungkin sebab duit tu tak penting sgt pada dia. Bukan mata duitan, seorang yang bukan kebendaan. Yang lagi penting adalah mengingati janji mengambil isteri dari tempat kerja/ anak dari tadika/ waktu sembahyang/ tutup suis oven di makmal, contohnya. Pergi menunaikan solat sampai tertinggal dan terlupa duit letak di mana. Tak kisah sebab priority pada saat itu sudah betul dengan mendahului solat. Di ekstrem yang lagi satu, bila kita teringatkan sesuatu. Tiba2 saja ingatan tu datang. Mesti semua pernah mengalaminya kan? Subhanallah! Zupp ingatan hilang, Zupp jugak ingatan tu datang. Yang penting di sini, otak manusia sangat istimewa Allah jadikan. Patut lebih banyak research bab memori dijalankan... Any anatomist-physiologist-psychologist around? :)