Friday, December 08, 2006

penilaian semula MPKu 2006

salam,

------------------

dalam meneruskan langkah kehidupan ini, terlalu banyak keraguan, ketidak-puas-hatian, ketidakseimbangan, dan banyak lagi ketidak-tidakan ini.

seringkali, orang akan menilai diri kita, dengan perbuatan, dengan percakapan, dengan apa jua gerak geri kita. dan penilaian ini, kadangkala akan menyebabkan diri kita terjerumus dalam satu kancah yang tidak mampu kita sendiri bayangkan. kerana terlalu banyak lagi cubaan yang tidak mampu untuk kita hadapi.

dan penilaian, dari orang yang sama, akan berbeza dan berubah mengikut masa. satu saat, dia akan melihat ianya sebagai satu kesalahan, satu kesilapan yang tidak mampu untuk dimaafkan. namun, dengan peredaran masa, ianya menjadi sesuatu yang mampu dimaafkan, dan akhirnya diterima pakai dalam kehidupan.

prinsip manusia, akan berubah jua, dalam kehidupan ini, berteraskan ilmu yang bertambah, berdasarkan teknologi yang kian maju, dan ada kalanya, ianya berteraskan iman yang naik dan turun. kala naik, semua benda salah, tidak benar, bangkang dan terus bangkang...tapi pabila iman turun, benda yang dilarang itu yang dibuat, benda yang dilarang itu yang amalkan, yang dibangkang itulah yang paling cantik pada perkiraannya..

namun, satu prinsip yang tidak berubah, ianya, syariat. sekiranya ia berdasarkan prinsip syariat, ia akan lebih mudah. kenapa perlu menilai kepada perbezaan saiz tudung, sedangkan ianya tetap mengikut syariat? kenapa perlu dinilai cara berpakaian, sedangkan ianya menutup aurat? kenapa perlu dinilai kepanjangan rambut sedangkan ianya tidak mengganggu orang lain?

namun, yang perlu dinilai, adalah nilai akhlak itu sendiri. sikap kepada diri sendiri, sikap kepada orang lain, kepada saudara sendiri, family sendiri, kawan sendiri, dan orang2 sekeliling kita. penilaian pada perbuatan kita, percakapan kita itu yang perlu dinilai, kerana ianya melambangkan peribadi itu sendiri.

namun, siapalah kita untuk menilai buruk baik orang lain. perlunya sikap untuk menilai diri sendiri, atau dalam sinonim yang dinyatakan sebagai muhasabah diri sendiri. dan jika mampu, dan mempunyai kekuatan, mengapa tidak bermuhasabah bersama sahabat2, berbincang tentang kelemahan diri sendiri, ber'gosip' tentang diri sendiri, tentang buruknya perangai kita pada kawan kita, tentang salah kita dalam menilai diri sendiri, tentang sedikit rasa "lebih" berbanding orang lain (atau sombong riak). itu lebih cantik. tapi 'gosip' bukan sekadar gosip, kerana ianya perlu diperbaiki, walau sikit. tidak sekadar menyatakan "iman inside" dan terpampang di depan dada...=)

--------------------------------
komen: tengah cuba nak berenti mengutuk orang. after this, zakri will never be the same zakri, insyaALLAH...=)

4 comments:

-[[dyba]]- said...

yup..kita selalu tak puas hati dan lebih gemar menilai org lain dpd menilai diri sendiri,kan. [*dush* kt diri sendirik~!]

--muhasabah mode--

Yeop said...

Amiin to the do'a... Utk ana skali tau.

zakri said...

yup, insyaALLAH, doa untuk semua...

terasa "lebih" bila dalam "barisan", tu paling payah...terasa bagus dari orang lain, kita ikut tarbiyah, orang lain tak ikut...kita "bagus"!!

lalala...

Anonymous said...

salam...

ana doakan ya akhi...

bytheway, pada ana, anta bukan mengutuk, tapi dah mmg fitrah anta begituu, nak buat macam amana, macam ana jugak....

bai : sentiasa rasa bersalah.... :-(