Monday, November 20, 2006

antara nak atau tidak

assalamualaikum,

lepas beberapa hari, mula terasa kosong, dan otak masih kurang mampu untuk berfungsi dengan baik, seperti sebelum ini. terasa seolah2, segala pemikiran dan daya fungsi otak telah berselerakan dan memerlukan masa untuk mencantumkannya kembali...

"dalam mengejar sesuatu, perlu mengorbankan sesuatu", satu pepatah yang sering disebut, untuk mengejar dunia, kita akn mengorbankan apa yang termampu, masa kita, tenaga, dan sebagainya, untuk mendapat kehendak hati kita...

begitu jua, pada yang inginkan kehidupan yang lebih baik di akhirat kelak, sanggup mengorbankan pelbagai benda yang jika difikirkan secara logik, ianya sudah tidak mampu untuk diterima akal. dunia ditinggalkan sepenuhnya, dan setiap apa yang dibuat, dipastikan dahulu, ianya mengikut kehendak agama atau tidak, dan mengikut mazhab yang diikuti atau tidak, hingga kadangkala ianya menambah kekeliruan hati, dan lebih jauh dariNYA...

begitu jua, orang yang mula memikirkan untuk bersama2 saff perjuangan, telah mula terasa untuk bergerak bersama, ingin berdiri di barisan hadapan...bersemangat sekali dalam pelbagai aktiviti, mengorbankan masa, tenaga, wang ringgit, dan sebagainya, semata2 untuk memenuhi impian hatinya, impian untuk mendapat redhaNYA, yang paling tinggi...

namun, adakalanya, orang2 yang paling bersemangat ini, paling mudah untuk jatuh, orang yang terlalu kuat berpegang pada prinsip, akan mudah dipesongkan prinsipnya, seperti petikan jari. ianya memberikan impak yang sangat besar kepada diri sendiri, dan kadangkala, kepada pergerakan itu sendiri. seperti layang2 putus tali, atau mungkin menjadi cermin yang memantulkan. samada terus tidak ikut, atau terus menjadi penentang yang sangat kuat..

namun, hati, ianya sering berbolak balik, seringkali diingatkan, untuk berdoa, "ya muqallibal qulub, thabbit qulubana 'ala dini kullik", "wahai TUHAN yang membolak balikkan hati, tetapkanlah hati ini dengan agamaMU sepenuhnya". ada saat, ketika, ia inginkan kembali pada kebenaran, kerana itulah fitrah semulajadi insan yang ALLAH ciptakan, inginkan kebaikan. lalu saat itu, ia memerlukan teman, bukan sekadar yang berada disekeliling, malah lebih lagi...

mungkin ada yang terfikir, yang kuat biasanya, akan mengatakan "biarlah dia sendiri bangun, sedar, dan biarlah group usrah dia yang tolong dia" <---seperti satu pengumuman untuk melepaskan tanggungjawab diri. tapi perlu diingat, ada saatnya, golongan yang dikeliling itu, tidak sesuai dengan keadaan diri yang ingin kembali itu. terasa berat, jauh lagi. perlukan nafas baru, dan nafas baru itu, mampu diberikan oleh sahabat2 yang ingin membantu.

ada saat, orang "diatas" yang terjatuh, dan secara dasarnya, dia bisa bangun sendiri, tapi ingat, lagi tinggi tangga itu dinaiki, apabila jatuh, banyak jua anak tangga yang perlu didaki semula, dan sekiranya, kawan2 diatas tidak mahu memberikan bantuan, sukar dia untuk kembali ke anak tangga tersebut. tali, dorongan, sokongan, mungkin, ada yang sanggup turun ke anak tangga yang bawah, untuk sama2 menemani sahabat itu menaiki tangga, agar kembali ke tangga yang sebelum ini dia berada.

walaupun duduk dalam "suasana" tarbiyah, ia tak menjamin apa2. hati manusia, tiada siapa yang bisa mengetahuinya. samaada kita ingin tahu, atau buat tak tahu, atau langsung tak peduli, terpulang pada diri sendiri...tapi, yang pasti, kalau orang yang terjatuh itu tadi, tak mampu bangkit semula disebabkan kita, tunggulah tarikannya diakhirat nanti.

wassalam

Friday, November 17, 2006

sekelip mata

assalamualaikum,

sebelum ni, pernah terbaca tentang seorang sahabat, yang datuknya meninggal dunia, takziah padanya, and kemudian, terfikir, apa akan terjadi, andai kata, ianya terjadi pada diri sendiri?

kemudian, tanpa disedari, hati yang semakin lesu, ingin disedarkan kembali oleh ALLAH, supaya sedar tanggungjawab dan tugsa yang banyak di atas muka bumi ini, lantas, DIA pun menurunkan ujianNYA, ujian yang cuma sekelip mata mungkin, atau mungkin, perlukan masa lebih lagi, tapi, yang pasti, dalam sekelip mata, apa yang tidak disangka, akan terjadi...

selasa
hari yang indah, penuh dengan sukahati, bersama adik2 memenuhi ruang di gunung pulai, bergelak tawa, dengan pelbagai ragam dan gaya. petangnya, bersama ibu tercinta, jua berjalan2, mencari apa yang perlu nanti, dan malamnya, bersama sahabat2, bertemu, menautkan kembali ukhuwwah yang sudah lama padam dalam hati, dan...

rabu
pagi, seawal pagi, diri dikejutkan, menerima berita tentang kematian datuk tercinta. terkedu lidah, namun, dalam diam, meneruskan usaha, apa yang patut, dan akhirnya, dalam masa yang singkat, diri sendiri dalam kenderaan menuju ke kampung halaman, dan terus menerus terdiam.

--------------
satu saat, terfikir, apa jua yang akan terjadi, kebiasaannya, akan ada rahsia yang tersembunyi, dengan alamat2, yang memang ALLAH nak bagi. seminggu, dua minggu sebelum ini, selalu dikejutkan dengan mimpi yang buruk, yang tak tersangka akan terjadi, namun, kerana sibuknya dengan final, ianya diabaikan...dan akhirnya, inilah yang terjadi...

dan, andai ada satu peluang, untuk berbuat apa jua, pastikan, ianya sempat dibuat...and kalau boleh, dibuat terus, agar masa yang lain, tidak akan kesal dengan apa yang telah terjadi.

-------------
al-fatihah buat arwah abah atok..moga rohnya akan dicucuri rahmatNYA, dan diredhai serta ditempatkan di kalangan orang2 yang soleh...amin...

doa, doa dan doa...