Friday, October 13, 2006

Ramadhan sepertiga terakhir...

assalamualaikum,

ramadhan yang kian penat
ramadhan kian menuju ke penghujungnya...semangat yang membara, dengan iltizam yang tinggi sebelumnya, telah pudar ditelan masa, azam yang menggunung, mula terasa terhakis dengan kedudukan diri...

kepentingan duniawi yang melimpah ruah, kesibukan yang tidak diharapkan, dan tidak dicari2, mula mencari, dan mengejar diri sendiri...perasaan yang "kurang senang" mula melanda hati, dengan harapan, "cepatlah ramadhan ini pergi..."

hati mula terasa jauh, terasa berat dengan ibadah yang disunatkan, dan yang diwajibkan...solat tarawih, mula dilakukan sendiri, dengan secepat yang mungkin...hati bergejolak ingin segera tamat, agar boleh melakukan perkara lain...solat yang tidak menjejaki jam 9 malam itupun, mula terasa berat...

masjid mula terasa jauh, makanan pula, semakin penuh mengisi ruang perut, selari dengan kemalasan yang meningkat tinggi...tarawih dirasakan beban, dan nafsu membisikkan "itukan hanya sunat, mengapa perlu bersusah payah? banyak lagi kerja yang boleh kau buat, kan itu lebih berfaedah?"...

al-Quran yang menjadi teman setia di awalnya, mula terasa berat kala membaca, mata berpinar untuk mengadap seketika, kaki terasa kebas kerana terpaksa duduk lama...ayat2 yang dibaca, tidak terasa lagi keindahannya, yang terbit, hanya "bila nak habis baca semua ni?..."

Kesedihan hati
“Mengapakah kamu suruh orang lain mengerjakan amal kebaikan, sedang kamu melupakan diri sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab? Maka tidakkah kamu berfikir?” (al-Baqarah:44)

tatkala terbaca ayat ini, hati terdetik, aku terlalu sibuk mengajak manusia kepada kebaikan, memberikan nasihat, dan pandangan, agar orang lain mampu menjadi 'seseorang', dan bukan sekadar orang yang mengikut sistem, belajar, bekerja, dan seterusnya, berkeluarga dan berkarier...bukan setakat itu sahaja

tapi, bila muhasabah diri kembali, rupanya, aku jua termasuk dalam golongan ini, golongan yang "konon2nya" baik, dan melakukan dakwah, tapi diri sendiri tak terjaga...hati tersentak membacakan ayat ini...terasa seolah2, diri sendiri, cuma syok sendiri melakukan dakwah, sedang diri sendiri tidak didakwah...

namun, diri sendiri sedar, diri ini, cuma manusia biasa, tapi, itu bukan alasannya. itu cuma provokasi untuk menyedapkan hati, agar tidak terasa bersalah lagi, agar hati akan menerima kekurangan diri, dan mengatakan "ah, tak mengapa aku tidak berbuat begini.."

muhasabah hati
namun, penting sangat, menyedari kekurangan diri, menyedari peri pentingnya untuk memperbaiki diri, menguatkan keazaman hati, agar lebih mampu untuk berdiri, dan tidak lagi syok sendiri. seolah2, aku yang bagus (walaupun mulut mengatakan tidak), kadangkala bila bersama orang yang "lebih muda" dari kita, dalam tarbiyah, hati mula mengatakan, "dengar cakap aku, aku lagi lama dari korang dalam tarbiyah ni"...

dalam bermuhasabah, tidak cukup untuk muhasabah bersendirian, perlunya sahabat2, yang benar2 ikhlas menegur...yang benar2 sanggup melontarkan pandangannya terhadap diri kita, dan bukannya yang suka "mengutuk" sahaja. kerana, kutukan, akan terpantul kembali, dan insyaALLAH, takkan tembus ke hati...

muhasabah jua, memerlukan hati yang kental, untuk menerima pandangan dan luahan hati sahabat, agar kritikan, dan pandangan yang diberikan, akan mampu diterima dengan hati yang terbuka, dan mampu dihadamkan, dan seterusnya, dizahirkan dengan amalan, kerana ilmu, dan amalan, seumpama tong air, yang penuh tapi tidak digunakan, dan akhirnya, air itu akan "basi"

taqarub kepadaNYA
iman yang menaik dan menurun, perlunya untuk dikekalkan dalam bentuk yang terbaik, agar, hati tidak terus turun, dan kekal istiqomah dalam melakukan ibadah...

pabila iman terasa rendah, hati akan mula terasa rindu, rindu untuk mengadu, mengadu pada penciptanya yang SATU...bertaqarub, merintih atas kesalahan, atas kelalaian diri, akan mampu untuk terus menerus mendekatkan diri denganNYA...

Sepertimana ada satu Hadith Qudsi, Allah berfirman “wahai malaikat, turunkanlah musibah ke atas hambaKu, kerana aku rindu mendengar dia merintih kepadaKu”

saat ini, hati teringat, saat-saat manis, kala bertaqarub kepadaNYA di hening hari...menangis, mengadu kepadaNYA, atas kelalaian, atas kesusahan yang dialami...indahnya perasaan saat itu, terasa sangat dekat denganNYA, terasa seolah2 DIA berada didepan kita, mendengar rayuan, rintihan, pengaduan kita...hati terasa lega dengan luahan yang sebegitu...berdoa, agar hati lebih tabah, dan kekal dalam iman yang tinggi...

ramadhan yang akhir
harapnya cuma satu, agar, diri sendiri, akan diredhai olehNYA, agar diri sendiri akan lebih disayangiNYA, agar diri akan lebih dirahmatiNYA...walau menggunung tinggi dosa yang dilakukan, yakinlah, rahmatNYA, melangit luas...harga, selautan syukur diri ini, hanya setitis, dari nikmatNYA di bumi...

mudah-mudahan, langkah di akhir2 ramadhan ini, akan diterima oleh ALLAH s.w.t

Tuhan dulu pernah,
aku menagih simpati,
kepada manusia,
yang alpa jua buta,

lalu terheretlah,
hati dilorong gelisah,
luka hati yang berdarah,
kini jadi kian parah,

semalam sudah sampai,
kepenghujungnya, kisah seribu duka,
kuharap sudah berlalu,
tak ingin lagi,
ku ulangi kembali,
gerak dosa yang, menghiris hati,

TUHAN, dosaku menggunung tinggi,
namun rahmatMU, melangit luas,
harga selautan syukurku,
hanyalah setitis, nikmatMU dibumi,

TUHAN, walau taubat seringku mungkir,
namun pengampunanMU, tak pernah bertepi,
bila selangkah ku rapat padaMU,
seribu langkah, KAU rapat padaku...


-zakri-
-indahnya iman dan islam bersulamkan ukhuwwah...-

No comments: