Tuesday, October 31, 2006

penatnyer...

assalamualaikum,

adui..penat giler...walaupun dah tiga hari pulang dari kampung, tapi kesengalan badan masih terasa...

penat memandu mungkin, badan masih terasa sengal2 lagi...walaupun rasanya dah cukup rehat yang diambil...memandu jalan biasa ni, memenatkan, and lagi2, bila "tersangkut" belakang kereta yang maha laju...jalan utama bawa 50km/j, sebab tu banyak accident, yelah, dengan keadaan macam tu, orang belakang tak sempat brek, dan lagi dan lagi...last2 accident...

anyway, minggu depan final exam week, satu minggu sahaja...terpaksa struggle lebih banyak minggu ni...

-------------

ramadhan yang berlalu...

ramadhan yang berlalu, terasa terasing diri ini dari rahmatNYA, terasa jauh dari redhaNYA, terasa tertinggal jauh dari nikmatNYA...nikmat yang tidak terhingga, nikmat lailatulqadar...

persiapan untuk menyambut ramadhan juga tidak seberapa, hanya sekadarnya, mengharapkan adanya "keajaiban" untuk diri sendiri, untuk menjadi "baik" dengan tiba2...menjadi lebih "rajin" lagi, lebih mampu memanfaatkan ramadhan...tapi, akhirnya, yang dikejar semua tak dapat..yang ada lagi keciciran...

persiapan yang tidak rapi ini menjadi punca kepada ke"sengal"an tingkatan iman dalam bulan ramadhan ini...dengan pelbagai masalah, dan pelbagai lagi...agak sukar untuk menyeimbangkan antara pelajaran, pekerjaan, dan ibadah, yang semuanya ingin mengejar dan dikejar...

tapi, inilah hikmahnya, tahun sudah, terasa betapa nikmatnya ramadhan...sebelum 10 malam terakhir lagi, sudah "tergila2" untuk iktikaf di masjid, tahun ini, 10 malam terakhir pun, hanya beberapa malam sahaja yang "terpanggil" untuk pergi iktikaf di masjid...

apapun, walaupun ramadhan telah berlalu, tidak bermakna rahmat dan nikmatNYA jua sudah berlalu, malah, insyaALLAH, mungkin akan lebih lagi...(untuk menyedapkan hati sendiri)...walaupun ramadhan telah berlalu, malam2 tidak lagi dibiarkan begitu sahaja, insyaALLAH, akan ada hikmahnya...

---------------------
dari satu segi, ramadhan kali ini, banyak mengajar dan mendidik hati ini...barulah kenal, sape "kawan" yang sebenar, yang sudi teman, yang sudi berada disisi...

dengan peristiwa yang pelbagai, antaranya, peristiwa dr norkhair yang tiba2 kene angin ahmar, yang sangat mencuit hati...dengan ketabahan anak2nya, meneruskan perjuangan walau sukar untuk tersenyum, tapi senyuman tetap menghiasi bibir mereka...

peristiwa "pakcik2" bergiliran menjaga pakcik norkhair, yang setakat ini, masih belum mampu dipraktikkan di "peringkat kami" ---> student, walaupun "konon2nya", ukhuwwah yang mantap, tapi, saat orang sakit, masih belum sampai ke tahap itu..(dulu ada, ketika batch 'urwah, tapi kini?..) pakcik2 sanggup bergiliran, walaupun terpaksa datang jam 2pagi, dan balik jam 5pagi...cuma 3 jam, tapi tetap sanggup datang...kalau ikutkan, orang giliran malam sahaja sudah cukup, dua orang, dari 12-6pagi..tapi, tetap membahagikan masa..masing2 mengejar pahala untuk menjaga pakcik dan family ini, subhanallah...

makcik2 juga tidak ketinggalan, masing2 bergiliran pula untuk memasakkan makanan untuk family ini, anak2nya di rumah, isterinya di hospital, tiada yang menjaga kebajikan, saat inilah, makcik2 mengambil alih tanggungjawab tersebut...indahnya ukhuwwah...jauh dari apa yang mampu dibayangkan..

sahabat2 seperjuangan anaknya juga tidak lupa memberi sumbangan, menemani saat malam hari, menenangkan hati anak yang gundah gulana...walaupun seperti tidak menyumbang, tapi itulah yang terdaya dilakukan...

peristiwa lain, saat anak u***h buat hal, parking motor sesuka hati, dan menyukarkan orang lain, dan bila ditegur, dia menyatakan "orang lain tak kesah pun..", dapat dua pengajaran dari peristiwa ini, pertamanya, mula untuk tak nak mengutuk orang lain lagi...saat itu, baru tersedar, berapa banyak hati telah terluka dek mulut yang tidak dijaga ini...dan berapa ramai lagi yang "tidak mahu mendekati" diri ini...satu keinsafan yang tidak boleh dipandang remeh...keduanya, sikap "tidak peduli", walaupun sedar ianya salah, tapi tetap tidak mahu mengaku, seolah2 dia dan "orang lain" itulah yang betul...walhal ianya salah....dan ketiganya, walaupun mengikut tarbiyah, tidak semestinya seseorang itu tidak mempunyai "perasaan" dan sekiranya salah, kata maaf sudah mencukupi, tapi orang yang "ikut tarbiyah" inilah yang egonya lebih, hingga kata maaf pun sukar "terlepas" dari bibir...

cukup dahulu, penat, nak sambung study lak...

wassalam


-zakri-
-indahnya iman dan islam bersulamkan ukhuwwah..-

5 comments:

rolodex said...

dah update dah. baca lah. balik kampung pun 50kmj kah

rolodex said...

datang lah umah bapak aku. ada open house. aku pun ada sekali. selambe lah. hari sabtu ke ahad tah. tak ingat lak.

'Umayr SRA said...

Casa Impian kat ne eh?

.;me;. said...

salam..nak amek kesempatan nk btau,url blog da tuka.http://w0rd5-0f-min3.blogspot.com/. feel free 2 drop by.tq

`abyd said...

wops.silap url.here, http://contengansemata.blogspot.com/. ^_^ feel free 2 drop by.tq