Tuesday, October 31, 2006

penatnyer...

assalamualaikum,

adui..penat giler...walaupun dah tiga hari pulang dari kampung, tapi kesengalan badan masih terasa...

penat memandu mungkin, badan masih terasa sengal2 lagi...walaupun rasanya dah cukup rehat yang diambil...memandu jalan biasa ni, memenatkan, and lagi2, bila "tersangkut" belakang kereta yang maha laju...jalan utama bawa 50km/j, sebab tu banyak accident, yelah, dengan keadaan macam tu, orang belakang tak sempat brek, dan lagi dan lagi...last2 accident...

anyway, minggu depan final exam week, satu minggu sahaja...terpaksa struggle lebih banyak minggu ni...

-------------

ramadhan yang berlalu...

ramadhan yang berlalu, terasa terasing diri ini dari rahmatNYA, terasa jauh dari redhaNYA, terasa tertinggal jauh dari nikmatNYA...nikmat yang tidak terhingga, nikmat lailatulqadar...

persiapan untuk menyambut ramadhan juga tidak seberapa, hanya sekadarnya, mengharapkan adanya "keajaiban" untuk diri sendiri, untuk menjadi "baik" dengan tiba2...menjadi lebih "rajin" lagi, lebih mampu memanfaatkan ramadhan...tapi, akhirnya, yang dikejar semua tak dapat..yang ada lagi keciciran...

persiapan yang tidak rapi ini menjadi punca kepada ke"sengal"an tingkatan iman dalam bulan ramadhan ini...dengan pelbagai masalah, dan pelbagai lagi...agak sukar untuk menyeimbangkan antara pelajaran, pekerjaan, dan ibadah, yang semuanya ingin mengejar dan dikejar...

tapi, inilah hikmahnya, tahun sudah, terasa betapa nikmatnya ramadhan...sebelum 10 malam terakhir lagi, sudah "tergila2" untuk iktikaf di masjid, tahun ini, 10 malam terakhir pun, hanya beberapa malam sahaja yang "terpanggil" untuk pergi iktikaf di masjid...

apapun, walaupun ramadhan telah berlalu, tidak bermakna rahmat dan nikmatNYA jua sudah berlalu, malah, insyaALLAH, mungkin akan lebih lagi...(untuk menyedapkan hati sendiri)...walaupun ramadhan telah berlalu, malam2 tidak lagi dibiarkan begitu sahaja, insyaALLAH, akan ada hikmahnya...

---------------------
dari satu segi, ramadhan kali ini, banyak mengajar dan mendidik hati ini...barulah kenal, sape "kawan" yang sebenar, yang sudi teman, yang sudi berada disisi...

dengan peristiwa yang pelbagai, antaranya, peristiwa dr norkhair yang tiba2 kene angin ahmar, yang sangat mencuit hati...dengan ketabahan anak2nya, meneruskan perjuangan walau sukar untuk tersenyum, tapi senyuman tetap menghiasi bibir mereka...

peristiwa "pakcik2" bergiliran menjaga pakcik norkhair, yang setakat ini, masih belum mampu dipraktikkan di "peringkat kami" ---> student, walaupun "konon2nya", ukhuwwah yang mantap, tapi, saat orang sakit, masih belum sampai ke tahap itu..(dulu ada, ketika batch 'urwah, tapi kini?..) pakcik2 sanggup bergiliran, walaupun terpaksa datang jam 2pagi, dan balik jam 5pagi...cuma 3 jam, tapi tetap sanggup datang...kalau ikutkan, orang giliran malam sahaja sudah cukup, dua orang, dari 12-6pagi..tapi, tetap membahagikan masa..masing2 mengejar pahala untuk menjaga pakcik dan family ini, subhanallah...

makcik2 juga tidak ketinggalan, masing2 bergiliran pula untuk memasakkan makanan untuk family ini, anak2nya di rumah, isterinya di hospital, tiada yang menjaga kebajikan, saat inilah, makcik2 mengambil alih tanggungjawab tersebut...indahnya ukhuwwah...jauh dari apa yang mampu dibayangkan..

sahabat2 seperjuangan anaknya juga tidak lupa memberi sumbangan, menemani saat malam hari, menenangkan hati anak yang gundah gulana...walaupun seperti tidak menyumbang, tapi itulah yang terdaya dilakukan...

peristiwa lain, saat anak u***h buat hal, parking motor sesuka hati, dan menyukarkan orang lain, dan bila ditegur, dia menyatakan "orang lain tak kesah pun..", dapat dua pengajaran dari peristiwa ini, pertamanya, mula untuk tak nak mengutuk orang lain lagi...saat itu, baru tersedar, berapa banyak hati telah terluka dek mulut yang tidak dijaga ini...dan berapa ramai lagi yang "tidak mahu mendekati" diri ini...satu keinsafan yang tidak boleh dipandang remeh...keduanya, sikap "tidak peduli", walaupun sedar ianya salah, tapi tetap tidak mahu mengaku, seolah2 dia dan "orang lain" itulah yang betul...walhal ianya salah....dan ketiganya, walaupun mengikut tarbiyah, tidak semestinya seseorang itu tidak mempunyai "perasaan" dan sekiranya salah, kata maaf sudah mencukupi, tapi orang yang "ikut tarbiyah" inilah yang egonya lebih, hingga kata maaf pun sukar "terlepas" dari bibir...

cukup dahulu, penat, nak sambung study lak...

wassalam


-zakri-
-indahnya iman dan islam bersulamkan ukhuwwah..-

Friday, October 13, 2006

Ramadhan sepertiga terakhir...

assalamualaikum,

ramadhan yang kian penat
ramadhan kian menuju ke penghujungnya...semangat yang membara, dengan iltizam yang tinggi sebelumnya, telah pudar ditelan masa, azam yang menggunung, mula terasa terhakis dengan kedudukan diri...

kepentingan duniawi yang melimpah ruah, kesibukan yang tidak diharapkan, dan tidak dicari2, mula mencari, dan mengejar diri sendiri...perasaan yang "kurang senang" mula melanda hati, dengan harapan, "cepatlah ramadhan ini pergi..."

hati mula terasa jauh, terasa berat dengan ibadah yang disunatkan, dan yang diwajibkan...solat tarawih, mula dilakukan sendiri, dengan secepat yang mungkin...hati bergejolak ingin segera tamat, agar boleh melakukan perkara lain...solat yang tidak menjejaki jam 9 malam itupun, mula terasa berat...

masjid mula terasa jauh, makanan pula, semakin penuh mengisi ruang perut, selari dengan kemalasan yang meningkat tinggi...tarawih dirasakan beban, dan nafsu membisikkan "itukan hanya sunat, mengapa perlu bersusah payah? banyak lagi kerja yang boleh kau buat, kan itu lebih berfaedah?"...

al-Quran yang menjadi teman setia di awalnya, mula terasa berat kala membaca, mata berpinar untuk mengadap seketika, kaki terasa kebas kerana terpaksa duduk lama...ayat2 yang dibaca, tidak terasa lagi keindahannya, yang terbit, hanya "bila nak habis baca semua ni?..."

Kesedihan hati
“Mengapakah kamu suruh orang lain mengerjakan amal kebaikan, sedang kamu melupakan diri sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab? Maka tidakkah kamu berfikir?” (al-Baqarah:44)

tatkala terbaca ayat ini, hati terdetik, aku terlalu sibuk mengajak manusia kepada kebaikan, memberikan nasihat, dan pandangan, agar orang lain mampu menjadi 'seseorang', dan bukan sekadar orang yang mengikut sistem, belajar, bekerja, dan seterusnya, berkeluarga dan berkarier...bukan setakat itu sahaja

tapi, bila muhasabah diri kembali, rupanya, aku jua termasuk dalam golongan ini, golongan yang "konon2nya" baik, dan melakukan dakwah, tapi diri sendiri tak terjaga...hati tersentak membacakan ayat ini...terasa seolah2, diri sendiri, cuma syok sendiri melakukan dakwah, sedang diri sendiri tidak didakwah...

namun, diri sendiri sedar, diri ini, cuma manusia biasa, tapi, itu bukan alasannya. itu cuma provokasi untuk menyedapkan hati, agar tidak terasa bersalah lagi, agar hati akan menerima kekurangan diri, dan mengatakan "ah, tak mengapa aku tidak berbuat begini.."

muhasabah hati
namun, penting sangat, menyedari kekurangan diri, menyedari peri pentingnya untuk memperbaiki diri, menguatkan keazaman hati, agar lebih mampu untuk berdiri, dan tidak lagi syok sendiri. seolah2, aku yang bagus (walaupun mulut mengatakan tidak), kadangkala bila bersama orang yang "lebih muda" dari kita, dalam tarbiyah, hati mula mengatakan, "dengar cakap aku, aku lagi lama dari korang dalam tarbiyah ni"...

dalam bermuhasabah, tidak cukup untuk muhasabah bersendirian, perlunya sahabat2, yang benar2 ikhlas menegur...yang benar2 sanggup melontarkan pandangannya terhadap diri kita, dan bukannya yang suka "mengutuk" sahaja. kerana, kutukan, akan terpantul kembali, dan insyaALLAH, takkan tembus ke hati...

muhasabah jua, memerlukan hati yang kental, untuk menerima pandangan dan luahan hati sahabat, agar kritikan, dan pandangan yang diberikan, akan mampu diterima dengan hati yang terbuka, dan mampu dihadamkan, dan seterusnya, dizahirkan dengan amalan, kerana ilmu, dan amalan, seumpama tong air, yang penuh tapi tidak digunakan, dan akhirnya, air itu akan "basi"

taqarub kepadaNYA
iman yang menaik dan menurun, perlunya untuk dikekalkan dalam bentuk yang terbaik, agar, hati tidak terus turun, dan kekal istiqomah dalam melakukan ibadah...

pabila iman terasa rendah, hati akan mula terasa rindu, rindu untuk mengadu, mengadu pada penciptanya yang SATU...bertaqarub, merintih atas kesalahan, atas kelalaian diri, akan mampu untuk terus menerus mendekatkan diri denganNYA...

Sepertimana ada satu Hadith Qudsi, Allah berfirman “wahai malaikat, turunkanlah musibah ke atas hambaKu, kerana aku rindu mendengar dia merintih kepadaKu”

saat ini, hati teringat, saat-saat manis, kala bertaqarub kepadaNYA di hening hari...menangis, mengadu kepadaNYA, atas kelalaian, atas kesusahan yang dialami...indahnya perasaan saat itu, terasa sangat dekat denganNYA, terasa seolah2 DIA berada didepan kita, mendengar rayuan, rintihan, pengaduan kita...hati terasa lega dengan luahan yang sebegitu...berdoa, agar hati lebih tabah, dan kekal dalam iman yang tinggi...

ramadhan yang akhir
harapnya cuma satu, agar, diri sendiri, akan diredhai olehNYA, agar diri sendiri akan lebih disayangiNYA, agar diri akan lebih dirahmatiNYA...walau menggunung tinggi dosa yang dilakukan, yakinlah, rahmatNYA, melangit luas...harga, selautan syukur diri ini, hanya setitis, dari nikmatNYA di bumi...

mudah-mudahan, langkah di akhir2 ramadhan ini, akan diterima oleh ALLAH s.w.t

Tuhan dulu pernah,
aku menagih simpati,
kepada manusia,
yang alpa jua buta,

lalu terheretlah,
hati dilorong gelisah,
luka hati yang berdarah,
kini jadi kian parah,

semalam sudah sampai,
kepenghujungnya, kisah seribu duka,
kuharap sudah berlalu,
tak ingin lagi,
ku ulangi kembali,
gerak dosa yang, menghiris hati,

TUHAN, dosaku menggunung tinggi,
namun rahmatMU, melangit luas,
harga selautan syukurku,
hanyalah setitis, nikmatMU dibumi,

TUHAN, walau taubat seringku mungkir,
namun pengampunanMU, tak pernah bertepi,
bila selangkah ku rapat padaMU,
seribu langkah, KAU rapat padaku...


-zakri-
-indahnya iman dan islam bersulamkan ukhuwwah...-

Sunday, October 08, 2006

muhasabah diri sendiri...

assalamualaikum,

-----------------

satu hari, tengah melepak2 dengan kawan2, then, sedap mengutuk member...then, tetiba, salah sorang ikhwah berkata:"ha, ungkit lagi" <---dengan suara mengutuk, yeah, because that time, i'm saying to another ikhwah that parking his motor kat depan rumah, and i cant park my car, and terpaksa turn kereta, and park agak salah (sebab melintang jalan), and then, this ikhwah, said to me:"orang lain tak kesah pun dia parking motor macam tu", yeah, because they dont have a car, only a motor, so, boleh menyelit2...

anyway, the main interest here, not that thing, itu perasaan hati je, so, sorang je effect...the main purpose i write this, the attitude of mine, yang suka sangat mengutuk orang, and then, without knowing, right now, there are so many person that terasa dengan diri sendiri...

and then, without i'm noticing it, they also, another person, yang dah terpengaruh with my bad habit, and selalu mengutuk orang gak...so, terasa gak, that is something wrong with me...there is something wrong...

and then, in terfikir, this is the time for me to change...this ramadhan kareem...

to be continued...

-zakri-

Thursday, October 05, 2006

satu keindahan...ramadhan...

Assalamualaikum,

ramadhan, telah masuk ke dalam hari yang ke 12 ramadhan...11 hari telah berlalu dengan pelbagai kisah yang berbeza2 antara setiap orang....yang memungkinkan tahap dan pahala yang berbeza untuk kita semua...

ramadhan, 11 hari yang lalu, ada yang mengejar dengan kesungguhan yang mendalam, dengan niat, untuk menghabiskan Al-Quran, 2 kali, sekali, malah, ada yang ingin sehingga 5 kali!! satu semangat yang bagus, akan tetapi, selepas 11 hari, perlu untuk muhasabah kembali, apa situasi sekarang...dan rancangan untuk 19 hari mendatang (termasuk hari ni)...

kalau ada yang berkira2 untuk mula iktikaf di masjid, alhamdulillah, teruskan, kalau tak larat berseorangan, pergi, berdua, tak cukup, bertiga, berempat dan seterusnya...tapi, jangan pula, di masjid, berbual2 kisah2 lama...berborak, menghabiskan masa, lalu kepenatan, tidor, lalu bangun untuk sahur sahaja...ia menjadi satu kerugian yang sangat besar...

kalau ada yang belum bermula ibadah2 sunat ini, masih tak terlambat, masih ada ruang lagi...mulakan, teruskan, sambungkan ianya kembali, agar sekurang2nya, hati akan menjadi lebih bersih, dalam madrasah ramadhan ini...

pada yang tidak berkesempatan, tak mengapa, buatlah, sekurang2nya, solat tarawih, tidak ditinggalkan, walau sepenat mana sekali pun...bacalah al-Quran, walau sehelai sehari..tak mengapa...biarlah sedikit tapi istiqomah...jangan hari ini membaca 10 muka surat, esok tidor...

insyaALLAH, pada yang ketinggalan, masih punya ruang dan peluang untuk mengejar kembali...pada yang dalam "range", teruskan istiqomah, kalau boleh, lebihkan sikit...dan pada yang dapat mengejar dengan lebih, alhamdulillah, teruskan...moga apa yang dibuat, seiring dengan niat yang ikhlas, bukan kerana nak menunjuk2...dan kalaulah ada niat untuk menunjuk2, tak jadi halangan untuk membetulkan kembali niat itu, agar selari dengan kehendakNYA...insyaALLAH...

selamat belajar dari madrasah ramadhan, moga ramadhan kali ini, lebih dari ramadhan yang sebelum ini, walau sedikit... =)

wassalam

-zakri-
-indahnya iman dan islam...-

Tuesday, October 03, 2006

Al-Quds yang dirindui...



Assalamualaikum,

setelah sekian lama, akhirnya, server utm, dah baik dari kebengongannya, so, insyaALLAH, akan lebih bersemangat untuk mengupload dan menulis kembali..insyaALLAH..and disebabkan server yang sengal ni gak, tak tahu cerita, rupa2nya, salah sorang sahabat, telah hilang ingatan dalam masa 3 jam...dan satu saat yang menakutkan pada dirinya...

pegi ke link tepi tu, nama mujahid...orait...







AL-Aqsa yang dirindui...

Al-Aqsa, satu nama yang mungkin pada sesetengah orang, seperti pernah mendengarkannya, dan pada sesetengah orang, akan bertanya kembali...apa itu? dan mungkin ada yang pernah mendengar cerita disebaliknya, dari zaman dahulu lagi, pembinaannya, hinggalah sekarang, yang mana ia menjadi rebutan sejak zaman dahulu lagi...dan kini, ia telah didominasi oleh zionis israel...

tapi, isu ini, telah menjadi isu israel, dan kini, kita pun tak perasan apa yang telah kita sumbangkan untuk mereka, agar mereka mampu untuk membebaskan al-quds itu...dan kita hanya melihat berita, mendengar dan akhirnya menukar channel, ke channel tv yang lain, atau muka surat khabar yang lain....

al-quds,
al-quds
ramadhan menggamit lagi,
kau tetap teguh berdiri,
kemenanganmu telah dijanji,
kemerdekaan mu pasti,
namun
masanya masih dikejar pasti,
ingin menjadi saksi,
kepada kemerdekaan mu nanti..

ya Al-Quds
ya Al-Quds
ya Al-Quds

zakri
-indahnya iman dan islam bersulamkan ukhuwwah...-

Leganya hati...

Assalamualaikum

-------------------
alhamdulillah, akhirnya, server utm dah benarkan laluan kepada blogspot kembali..nak layari blog kawan2 yang lama yang tak dilihat...sibuknyer hari ni...hehe..

-------------------

kadang2, bila terkena demam, atau selsema, terasa seperti hidup ini telah masuk satu dimensi yang tak mampu dicapai lagi...terasa semua benda, seperti berat, dan sebagainya...dan seolah2, itulah dia masanya untuk berehat sepenuhnya..

ada yang mengatakan, inilah masa yang ALLAH berikan kepada kita, agar mampu berehat seketika, atau diistilahkan sebagai, mengumpul tenaga, agar tenaga itu akan mampu digunakan kelak, supaya gerakan dan perjalanan selepas itu, akan dapat diteruskan...

orait, cukupla dulu, kepala pun masih mamai lagi, belum sehat sepenuhnya..tapi, alhamdulillah, tak jadi macam member, terus hilang ingatan untuk seketika...

wassalam
-zakri-