Tuesday, September 26, 2006

daie sepenuh masa...

assalamulaikum,

----------------
tertekan dengan server utm, hampeh betul...semua laman blogspot tak boleh masuk...
----------------

satu ketika, pernah berbincang (berborak sebenarnya), dengan seorang sahabat, tentang daie sepenuh masa...

kami berbincang, dan penulis mengatakan, setiap apa yang kita buat, adalah ibadah, dan juga sebagai dakwah kita pada orang terdekat, dan orang sekeliling kita...tetapi, sahabat ini, menyatakan, setakat mana kita berdakwah? sepenuh masa? separuh masa? atau cuma bile ada lebihan masa (OT-overtime)...

saat itu, memang terasa terpukul...yelah, kita yang mengaku sebagai daie, sepenuh masa, tapi, masih banyak ruang dan masa kita, bukan untuk dakwah sebenarnya...

saat setiap hari, saat bekerja, saat pergi ke kelas....sepatutnya, boleh digunakan untuk berdakwah dan tarbiyah...cara pergaulan kita, cara bercakap...cara kite mengatakan rasa hati kita pada sahabat2...semuanya itu, merupakan tarbiyah secara tidak langsung...

terfikir, pernah dinyatakan bahawa, setiap perkara itu ibadah, tapi, bila dalam situasi yang sukar, seperti bekerja outstation, berada dalam satu keadaan yang sukar, hati mula terdetik, ya ALLAH sukarnya, penatnya, letihnya...ya ALLAH, terasa macam nak putus asa pun ada...pendek kata, semua pendapat dan fikiran negatif mula menguasai fikiran...terasa penat sangat...

sebab itu, bila saat berbincang dengan ikhwah tu, dia cakap, "akhi, kita ni, perasan je kita berdakwah, sedangkan, kalau kita tengok, kite berdakwah, memang pada orang2 yang dah baik, yang dah bagus...kita tak terjun ke dalam bidang yang sebenarnya..."...bila terdengar, pedih je telinga...

tapi, bila pergi ke bandar (dalam kes penulis, di bandar jb), shopping complex, rasanya, macam kita ni, tak buat kerja pun...macam kita ni syok sendiri...macam ikhwah tu cakap...ada betulnya...tapi, perjuangan tetap kene terus...dan kalau boleh, setiap saat, kita dalam suasana tarbiyah...dengan sahabat2...dengan kawan2, family, teman seperjuangan dan sebagainya..

pendek kata, janganlah kita berbangga, dan mengatakan, "aku daie sepenuh masa", sedangkan hakikatnya, seciput dari seciput masa kita (sedikit daripada sedikit masa kita), yang sebenarnya kita gunakan untuk berdakwah dan tarbiyah...kadang2 tu, perasan je lebih...yelah, g program, tamrin, usrah ke, tak dengar, tido, layan hp, kaco kawan2 lain (macam diri penulis sendiri), yang sepatutnya kita gunakan untuk tarbiyah, tapi dihabiskan dengan perkara2 lain...

oleh itu, perlu ada sikap untuk memperbaiki diri, agar mampu untuk menjadi insan yang lebih cemerlang...dan mampu menjadi daie sepenuh masa...

------------------
peringatan untuk diri penulis sendiri yang selalu kacau orang time usrah, selalu main2 time program, tamrin and so on... ;p
------------------

zakri
-indahnya iman dan islam bersulamkan ukhuwwah...-

Thursday, September 21, 2006

Rindunya...

Assalamualaikum,

-------------------
apa daa server utm, still tak boleh buka blogspot...entahlah...
-------------------

termenung sejenak selepas solat maghrib tadi...kala berzikir, hati tiba2 terasa rindu, rindu yang amat sangat...rasa kerinduan yang meluap2, jauh melebihi kerinduan yang biasanya dirasai...rasa kerinduan yang terlalu sukar untuk diluahkan...

kerinduan pada Ar-Rasul tercinta...

andai kata, ALLAH berikan masa sejenak untuk bertemu dengan Ar-Rasul tersayang, pasti akan ku kucup tangannya, memberitahunya, betapa hati ni, terlalu merinduinya...

dan mungkin, akan kupeluk Baginda, peluk sepuas hati, meluahkan rindu yang terpendam dalam hati, agar dirinya tahu, bahawa, umat akhir zaman ini, jua merinduinya, bukan sekadar sahabat2 di zamannya sahaja...

andai, diberikan peluang itu, akan kucuba untuk meniru segala tindak tanduk Baginda, agar perbuatanku, akan sama seperti perbuatannya, agar akhlakku akan sama seperti perbuatannya, tanpa perlu akan menapis hadith2 dhaif dan palsu, agar aku mampu membuat apa yang dilakukannya...

andai, diberi peluang itu, pasti, akan ku cuba, untuk sentiasa bersama Baginda, mendengar nasihat Baginda, pergi ke setiap tempat yang Baginda lalui...

andai, aku diberi peluang, aku jua ingin berada disisinya kala umat islam berkecamuk dalam pernghujung perang uhud, agar aku bisa melindungi Baginda, tidak ku benarkan walau secalit luka pada tubuh baginda...

andai, aku diberi peluang untuk bertemu baginda, pasti akan ku luangkan sepenuh masaku menemaninya, bertanya kepadanya, bagaimana perasaan baginda kala dan saat itu...bertanyakan apa yang perlu ku buat untuk mendapat redhaNYA...

tapi, aku tak punya kesempatan itu, aku hanya umat akhir zaman, yang hanya mampu untuk mencari dan meniru perbuatan Baginda berdasarkan hadith2 yang diriwayatkan oleh sahabat2, tabiin, tabi' tabiin...dan seterusnya...

alangkah bertuahnya sahabat2 Baginda, berada di sisi Baginda kala sukar dan senang, kala umat islam dipulau oleh masyarakat Quraisy, ketika berhamburan debu di medan perang...dapat menatap wajah Baginda...sedang aku? aku cuma mengimpikan begitu...aku harap, agar aku mampu bertemunya di syurga nanti...agar aku bisa menemaninya disyurga nanti...bersamanya...ya ALLAH, berilah aku peluang itu...

ya ALLAH, rindunya hati ini padaMU...
ya ALLAH, rindunya hati pada Ar-RasulMU...
Ya ALLAH, rindunya hati ini...
ya ALLAH, ramai insan yang berjuang atas jalanMU,
telah pergi bertemuMU,
bermain di taman syurga alam barzakh...
ya ALLAH, aku merinduiMU...
berilah kesempatan hambaMU ini,
bertemu denganMU kelak,
dalam suka, dalam gembira...
agar mampu aku tersenyum...
dan bahagia di sisiMU...


-zakri-
-aku adalah aku sekarang, biar terbuang, tetap berjuang...
akan kuserahkan jiwa ini, sepenuh hati, dengan keikhlasan...-

Wednesday, September 20, 2006

ujian dalam diri...

Assalamualaikum,

----------------
server utm masih tidak membenarkan pemilik melihat kandungan blog, cuma boleh update sahaja...
----------------

semua orang, pasti pernah terasa down, merasa peritnya hidup...dan mula sekali terasa, ujian dari ALLAH itu, bukan lagi sebagai ujian, tapi sebagai bebanan, sebagai sesuatu yang menyesakkan fikiran, dada dan sebagainya...

bila ujian itu semakin besar, maka lebih lagi terasa bebanan yang dipikul. dengan ujian yang terlalu banyak, setiap subjek sehingga 2 ujian, dan satu final exam, belum dicampur dengan makmal lagi, dengan assignment yang entah apa2, yang bila difikirkan, takde makna pun sebenarnya. tidak punya kelebihan dalam mempelajari subjek tersebut..

namun bukan itu fokusnya, yang penting, bagaimana kita menghadapi ujian-ujian dan dugaan ini. yang paling penting, kita perlu ingat, bahawa ALLAH tidak akan membebankan seseorang, tidak akan menguji seseorang lebih dari kemampuannya, sepertimana yang dicatatkanNYA dalam surah al-baqarah:286

"tidak ALLAH bebankan ke atas seseorang apa yang tidak mampu dipikulnya..."

jesteru itu, janganlah terasa takut dan sedih...Ar-Rasul, ketika dalam hijrah ke madinah jua pernah mengingatkan sahabatnya, Abu Bakar, "jangan takut dan janganlah bersedih hati, sesungguhnya ALLAH bersama kita"...dan ada jua dicatatkan dalam Al-Quran, ayat yang sama...agar manusia yakin padaNYA, dan bila berdepan dengan ujian, akan lebih tabah lagi, kerana yakin, akan ada jalan keluarnya...

jika ingin diseimbangkan rasa pedih dalam hati, fikirkanlah, dan ingatilah, ujian2 yang menimpan orang lain, ujian dan dugaan yang lebih besar, ada yang kehilangan ayahanda tersayang, ibu tersayang, teman, sahabat, dan lain2, semua ini, ALLAH jadikan, bukan kerana suka2, tidak, tapi, untuk menguatkan hati kita, agar terus mampu menempuh hidup ini, agar mampu terus berdiri dan berlari, menyemai bakti pada setiap insani...

oleh, itu, sahabatku, janganlah takut, dan janganlah bersedih hati, yakinlah, bahawa ALLAH bersama kita...moga ALLAH kuatkan hati kita, dan permudahkan diri kita untuk terus mengejar redhaNYA..

wassalam

-zakri-
-indahnya iman dan islam bersulamkan ukhuwwah...-

Tuesday, September 19, 2006

telaah buku...

Assalamualaikum,

------------------
first and foremost, maaf sangat2, coz lama sangat tak updated, its not i dont want to, tapi server utm, macam block blogspot dari dalam, so, i have to go outside, to cc to update this blog....really lecehlah..boleh update je, tak boleh nak buka...all the blogspot tak boleh buka dalam ni...
-----------------

satu saat, dan satu ketika, terasa macam ingin sangat berkata2, namun, kekangan masa dan keadaan, memaksa diri untuk tidak mampu menulis dan menaip..

keadaan sekarang, setiap hari ke tempat kerja atau ke kelas, dalam kesibukan yang melampau, mula hati badan ini terasa penat, terasa ingin berehat dan melarikan diri dari semua kesibukan ini...namun, ini bukan jalanNYA, jalanNYA, penuh onak dan duri, penuh dengan onak dan dugaan...semuanya perlukan pengorbanan dan kesetiaan...

satu ketika, tidak lama dahulu, mata ini sempat membelek beberapa buku, dengan pelbagai keadaan yang pelik2, namun, pembacaan dan pembelekan dapat diteruskan...akan tetapi, kini, bila berkereta, bila menaiki kenderaan sendiri, masa untuk membelek dan membaca mula kekurangan, mula terasa kekurangan ilmu yang diperlukan...isi kandungan untuk apa jua persembahan, akhrinya disiapkan pada masa yang singkat, last minute, dan sebagainya...dan akhirnya, kualiti untuk persembahan, menjadi hambar dan tidak mampu memberikan kepuasan kepada pendengar...

memang, andai kata biasa membuat persembahan, sepatutnya, tak perlu masa yang panjang, memang betul, akan tetapi perlu diingat, itu jika tidak perlukan topik yang diberi...akan tetapi, bila tajuk diberi untuk memberikan tazkirah, maka perlu untuk membuat persediaan...oleh itu, perlukan masa untuk disediakan...

rasa jeles bila lihat sahabat2 di KL, punya pengangkutan awam yang baik, ada LRT, ada STAR, dan semuanya...mudah untuk pergi ke mana2, tanpa perlu untuk membawa kenderaan sendiri...dan masa dalam pengangkutan awam itu, boleh digunakan untuk menelaah, dan membuat pembelekan buku. akhirnya, masa untuk membawa kereta, telah bertukar menjadi masa untuk menelaah buku...indahnya, andai orang lain juga berfikiran sedemikian, dan mampu membuatnya..


wassalam

-zakri-
-indahnya iman dan islam bersulamkan ukhuwwah...-

Tuesday, September 05, 2006

kasih sayang ALLAH...

Assalamualaikum,

---------------------

satu hari, bercerita dengan seorang kawan, betapa sayangnya ALLAH pada kita, bercerita tentang kasih sayang ALLAH yang tidak berbelah bahagi...dan kasih sayang terhadap hambaNYA, tanpa sebarang syarat...sangat2 indah..

dalam perbincangan tu, terfikir, betapa perlunya kita mensyukuri nikmat kasih sayang ALLAH ini...

bayangkan pula, kalau ayah kita pukul kita masa kecik2 dulu, kita pergi mengadu pada ibu, menangis2...minta simpati...seolah2 ayah tidak sayangkan kita...seolah2 sakit sangat apa yang dibuat...padahal, ayah kita pukul kita kerana sayangkan kita, takut2 anaknya menjadi lebih teruk...daripada menjadi lebih teruk, biarlah anaknya merasa, betapa sakitnya dipukul, agar menjadi pengajaran, kerana siksa ALLAH lebih sakit lagi...

bila sudah besar....lain pula bentuknya, namun, jalan ceritanya tetap sama...andai kata, kita sakit, pening kepala ke, sakit kepala ke, apa ke, then kita akan mengaduh...mengeluh..."adui..peningnya kepala, sakitnya kepala..." mengadu pada kawan, pasangan, dan sesiapa...seolah2 ALLAH menurunkan bala yang sangat besar pada dirinya...menunjuk2, betapa "tidak sayangnya" ALLAH pada dia...menagih simpati orang lain...dan menarik perhatian orang lain...agar mengasihaninya pula...

bukankah sakit itu ujian dariNYA?...agar kita tidak terlepas ke dalam kancah yang lebih teruk? ALLAH memberi peringatan agar manusia tidak berzina dengan menurunkan sakit yang tidak punya ubat hingga kini --> AIDS (salah satunya), penyakit kelamin (satu ketika dulu)...namun manusia tetap manusia...yang ingat, akan ingat dan amalkan peringatan itu, yang lupa, tetap lupa, malah menggalakkan lagi...seolah2 itu sahajalah nikmat yang ada atas muka bumi ini...

sakit kanser, sangat merbahaya, bertarung nyawa...bila difikirkan, bila dijatuhkan sakit, banyak manfaat yang kita dapati...dapat lebih rapat dengan ahli keluarga, dapat tahu, betapa sakitnya orang lain..dan sedarkan diri, agar lebih ingati ALLAH...tapi sebahagian orang, makin membenci ALLAH...tanpa dia sedar..semuanya, berpunca balik pada dirinya sendiri...

kasih sayang ALLAH, tidak pernah bersyarat...bayangkan, andai kata, kasih sayang ALLAH bersyarat...pastinya, setiap kali kita takkan dapat hidup sehingga kini...pastinya, akan ada pelbagai halangan dalam hidup kita...walaupun kita selalu mengingkari perintahNYA, selalu lupa, tertinggal, buat2 lupa dengan tanggungjawab sebagai hambaNYA, namun, kita masih mampu menghirup udara segarNYA, masih menerima rezekiNYA, masih lagi hidup dalam suasana yang jauh lebih aman...

andai kata kasih sayang ALLAH bersyarat..pastinya, kita sudah tidak ada lagi di muka bumi ini..pastinya akn kebuluran...pastinya, dan pastinya...akan menderita seteruk-teruknya...

ingatlah...kasih sayang ALLAH, tak bertepi..walau sebesar mana dosa kita pun, andaikata kita bertaubat, insyaALLAH, tetap akan dimaafkanNYA...

-zakri-
-indahnya iman dan islam bersulamkan ukhuwwah..-
-cinta tanpa syarat-

Friday, September 01, 2006

MERDEKA!!!

assalamualaikum,

suasana yang sangat bersemangat, dengan laungan yang lantang, dan pelbagai lagi gelagat manusia mewarnai malam kemuncak 31 ogos, di mana jua...pertunjukan bunga api, dan pelbagai lagi, tidak mampu diungkapkan dengan kata2...

ramai yang terpesona...ramai yang menyangka mereka telah merdeka selepas mereka menjerit merdeka...sekadar itu...tapi sebenarny, jiwa, hati, fizikal mereka sedikit pun tidak merdeka...

negara merdeka, berdaulat..yang dilaungkan...tapi mereka lupa, ada merdeka yang lebih besar perlu diambil kira, ada merdeka yang lebih besar yang perlu diambil berat...

merdeka hati, dan kepercayaan...dari ber"tuhan"kan manusia, kepada ber"tuhan"kan ALLAH s.wt. semata2...

bila berpakaian, ber"tuhan"kan barat....
bila berkerja, ber"tuhan"kan majikan...
bila makan, ber"tuhan"kan nafsu...
bila lain2, ber"tuhan"kan lain2...

Islam datang, untuk memerdekakan, perhambaan sesama manusia kepada perhambaan hanya kepada ALLAH....secara logiknya, sangat cantik...tak perlu takut pada majikan, andai majikan salah...hormat ayah ibu, selagi tidak menyalahi syariat...tidak risau tentang pekerjaan...mampu berfikir dan membuat "back up" untuk masa depan sendiri (penulis jua masih tak mampu, masih ber"tuhan"kan pemikiran lapuk)...

insyaALLAH, bila hanya ber"tuhan"kan ALLAH semata2..semuanya akan mudah...=) bukan ke? yang penting, lihat umat islam yang lain, yang belum merdeka...terfikirkah kita, bukankah mereka jua ingin merdeka seperti kita? bukankah mereka itu saudara kita? yang berhak merasai apa yang kita rasai?

fikirlah...kita perlu "MERDEKA"kan sahabat2 kita, satu dunia ini, agar tidak ber"tuhan"kan kerajaan...tidak bertuhankan selain dari ALLAH semata2....

-zakri-
-indahnya iman dan islam bersulamkan ukhuwwah..-