Saturday, August 12, 2006

percutian yang menyenangkan...

assalamualaikum,

last two entry, bercerita sedikit tentang percutian yang kawan2 alami, and myself, nak join gak...but then...terfikir...

bila terfikir kembali tentang percutian kawan2 ke pelbagai tempat, serata dunia, dan bila melihat dokumentari tentang percutian ke beberapa tempat yang pelbagai, juga mencuit hati, membuat diri mula terasa, alangkah indahnya andai, aku jua punya kesempatan seperti mereka, pusing2 satu dunia, berjalan2...pergi ke pelbagai tempat, belajar pelbagai budaya yang berlainan, dan lain2 lagi...cukuplah andai dapat pusing satu malaysia, pelbagai pemandangan yang indah, memang menjadi kerinduan mata...

tapi, bila terfikirkan keadaan masyarakat yang semakin rosak, dengan diri sendiri tak mampu menghalang gelombang kerosakan yag bermaharajalela, hati mula terasa, aku kini tidak lagi punya masa untuk bercuti...tapi, aku cuma perlukan satu kerehatan, atau mungkin, aku perlukan satu ketika, untuk aku refill kembali hati aku dengan tarbiyah...

cutiku, pabila aku pergi ke daurah2, percutianku, bila aku bersama ikhwah2 yang lain, percutianku, pabila aku ke P*N, KT**N, dan sebagainya, berjumpa ikhwah2 lain, berkongsi pengalaman, berkongsi pelbagai perkara, membina kekuatan ukhuwwah dalam hati, yang insyaALLAH akan kekal hingga ke akhirnya...

biarlah cutiku, aku mendapatkan sesuatu untuk hati ini, agar hati ini, tidak berlari jauh dariNYA, masih dalam lingkungan tarbiyahNYA, dan masih lagi mampu tersenyum, walau teruk dibuli, sebagaimana Ar-Rasul dulu disiksa...

terfikirkan tentang cuti lagi, tiba2 otak terfikir, pada saat Ar-Rasul dan para sahabatnya memperjuangkan Islam dahulu, tak tercatit yang mereka bercuti kemana2, hanya ada, hijrah ke madinah, sahabat hijrah ke habsyah and so on...dan mula terfikir, saat dan ketika mereka berehat sebentar, tapi, masih belum dapat dikenalpasti...yang pasti, ketika awal, sebelum kerasulan Baginda Ar-Rasul, Baginda selalu ke gua hira;, itu sahaja...

bila terfikir tentang "ketidakcutian" Ar-Rasul dan para sahabat, hati terdetik, adakah aku layak untuk bercuti jua? sepertimana rakan2 ku bercuti? lalu aku teringat, satu perenggan "...dan jadikanlah kematianku ini, tempat kerehatan buatku..." dalam satu doa yang biasa dibacakan dalam radio IKIM...lalu, aku menjadi malu sendiri...aku terlalu teruja dengan percutian untuk diriku, sedang, doa yang kupanjatkan, meminta kematianku kelak adalah masa rehatku...

akan tetapi, setiap kenderaan yang bergerak, perlukan petrol, untuk kembali meneruskan perjalanan yang lebih jauh...hati ini juga begitu, ingin agar perjalananku kelak, tidak tersangkut di tengah jalan, dan dapat meneruskan lebih jauh lagi, destinasi yang sangat jauh, iaitu menjadi ustaziatul alam...oleh itu, hati ini, tetap memerlukan beberapa destinasi R&R, agar tarbiyah hatiku, akan lebih terjaga, dan mantap lagi...agar aku mampu, hingga satu ketika, ketika diseru ke palestin, aku bisa menyatakan "YA" tanpa ragu2, lagi...

buat masa sekarang, aku terfikir, aku bukan ingin bercuti lagi, tapi kini, aku inginkan bekalan, bekalan tarbiyah, bekalan semangat daripada keluarga, dan beberapa bekalan lagi, agar aku mampu meneruskan perjalanan, dan mungkin, dapat mengejar kenderaan yang lebih dahulu memulakan perjalanan sebelumku...

aku ingin pulang ke kampung, bukan kerana ingin bercuti, tapi menunaikan tanggungjawabku terhadap keluargaku, moga usaha yang sedikit ini, mampu untuk membina kembali ukhuwwah, dan menautkan kembali hati2 yang selama ini kerinduan kasih dan sayang salah seorang ahli keluarga mereka...menjadi duta untuk keluarga yang kecil, kepada keluarga yang lebih besar...mungkin jua, menyampaikan pesanan dari sini ke sana, dan dari sana ke sini...insyaALLAH

insyaALLAH, moga ALLAH menetapkan hati ini, dan terus menerus memberikan hidayahNYA kepada hati ini, agar dapat memandang sesuatu, berdasarkan kacamata ISLAM....

wassalam

-zakri-
-indahnya iman dan islam bersulamkan ukhuwwah...-
-cinta tanpa syarat-

11 comments:

Anonymous said...

sapaan kasih
usapan tenang
hati kelenaan
harapan mengembang

sebuah erti
mendalam seni
goncangan hilang
retak menguncup
simfoni aman

semalam sudah berlalu
berangkat pergi
tanpa menoleh lagi
mengapa terus mengejari?

hari ini baru bermula
dengan senyum atau dengan sendu?
dengan wudhu' atau dengan futur?
dengan sejadah atau dengan selimut?

esok?
kematian menggamit
walau kau terus pejam
esok mungkin tidak menyapa
esok mungkin noktah
walau serapat mana kau harap
hidupmu seribu tahun lagi....

zakri said...

thanx anynomous...such a nice sajak, or puisi? anyway, sangt menusuk kalbu..nanti copy jadi entry, k?

Anonymous said...

falyatafadhal bi maskhura..
kalau rasa bermanfaat kepada orang lain..
lalalalala
=D

Anonymous said...

Jika kau memandang segalanya dari ALlah
Yang menciptakan segalanya
Yang menimpakan ujian
Yang menjadikan sakitnya hatimu
Yang membuatkan keinginanmu terhalang
serta
Yang menyusah-nyusahkan kehidupanmu
Pasti akan damailah hatimu
kerana
ALlah tidak bisa mentaqdirkan sesuatu
dengan sia-sia
Bukan ALlah tidak tahu
akan derita hidupmu
pecahnya hatimu
kerana
itulah yang Dia mahu
sekadar untuk menguji
sedalam mana cinta dan pengorbananmu
setinggi mana kesabaran dan keimananmu
Juga
kerana Dia tahu
Hati yang sebeginilah
selalu lebih lunak dan mudak akrab denganNYA!!!

Anonymous said...

pernah tak gi website misgonline?
try la gi..mana tau ada yang leh di kongsi..

zakri said...

misgonline? pernah gk, tapi malas nak layan sangat, tak sempat sangat...lagipun, bukan misgonline untuk para graduan oversea je ke? nanti cakap, u mana? utm je...malas arr..

Anonymous said...

kita kena izzah dengan islam.tak kisah la kat mana kita belajar, yang penting ikut tarbiyyah..tak membanggakan ke tu??
apa ada pada "oversea" tu??

zakri said...

oversea ada snow...ada musim panas dengan musim sejuk...apa lagi ek? banyak weh...

memang izzah dengan islam...tapi, kita buat sepertimana nabi yusuf buat dulu, kita merendah diri di tempat yang patut, dan izzah pada saat dan ketika yang perlu...=)

anyway, sape anonymous ni? berbicara tanpa taaruf...selamba dua lamba...

Anonymous said...

wah2, bermsg berdua jek nampak..=p

Anonymous said...

jgn ditanya siapa
jika bermanfaat katanya, ambil iktibar
jika tidak, jadikan sempadan

ingat pesan siadina Ali
jangan dilihat pada siapa yang menyampaikan
lihatlah pada apa yang nak disampaikan

allahu'alam
wassalam

dinosor79 said...

:)
comment box bertukar menjadi ruangan sembang menjadi ruangan taaruf